Posts Tagged ‘papua’

Festival Asmat

November 9, 2010

DZJSR8XQS27X

Suku Asmat sangat terkenal di Manca Negara karena seni patungnya, sangat Unik, Artistik dan mempesona, dan dapat  dikatakan bahwa patung tersebut  merupakan hasil karya budaya dunia.

Ribuan ukiran seni patung bernilai tinggi karya putra-putri suku Asmat, Papua, mendominasi acara pesta budaya suku Asmat yang berlangsung pada setiap awal oktober, dan pada festifal tahun 2008 di Agats, Asmat, 6-12 Oktober 2008.
Pesta budaya suku Asmat tahun 2008 merupakan penyelenggaraan ke-25. Semenjak festival ini mulai diperkenalkan kepada publik tahun 1981 atas prakarsa Uskup Alfonsus Suwada OSC, uskup pertama di Keuskupan Agats-Asmat, patung selalu mendominasi.

Selain menampilkan ukiran seni patung, pesta budaya Asmat , juga menampilkan atraksi tarian dan lagu yang dibawakan oleh kelompok penari tifa dari ratusan kampung.

Pada puncak pesta budaya Asmat, selalu , digelar lelang dua ratusan  ukiran Asmat bernilai tinggi yang merupakan ukiran terbaik hasil seleksi panitia. dan selalu lebih 50 % terjual  dengan nilai transaksi mencapai ratusan juta sampai Miliaran rupiah.

Ukiran termahal terjual seharga Rp 30 juta yang merupakan karya Yohanis Taonban dari Kampung Atsj, Distrik Atsj. Ukiran yang mengungkapkan cerita masyarakat suku Asmat melakukan aktivitas memangkur sagu (tanaman yang menjadi makanan pokok penduduk setempat) sambil menabuh tifa serta mencari ikan di tepi pantai tersebut dibeli oleh Bupati Merauke, Yohanes Gluba Gebze, yang sengaja datang ke Agats untuk menghadiri pesta budaya suku setempat. (2008)

Untuk mencapai Asmat, para turis harus menyinggahi Timika. Selanjutnya, dengan menggunakan pesawat perintis menuju Distrik Ewer dengan waktu tempuh 40-45 menit. Dari Ewer harus menempuh perjalanan menggunakan speedboat selama 15-20 menit ke Agats.

 
Distrik di Indonesia: Citak Mitak, Mappi, Mare, Maybrat, Pantai Kasuari, Asmat, Kokas, Fakfak, Okaba, Merauke, Bintuni, Teluk Bintuni, Sawaerma (Indonesian Edition) Distrik di Indonesia: Citak Mitak, Mappi, Mare, Maybrat, Pantai Kasuari, Asmat, Kokas, Fakfak, Okaba, Merauke, Bintuni, Teluk Bintuni, Sawaerma (Indonesian Edition) by Sumber: Wikipedia

Festival Maritim Raja Ampat Papua

November 9, 2010

Festival Maritim Raja Ampat Papua

Festival Bahari Raja Ampat dipusatkan di ibukota Kabupaten Raja Ampat, Waisasi, di Pulau Waigeo. Atraksi utama festival itu akan bersandar pada wisata bahari, di antaranya penyelaman di situs yang masuk dalam 10 besar terindah dunia.


Kabupaten Raja Ampat di Provinsi Papua Barat sepertinya ingin tetap mempertahankan pamornya sebagai kawasan bahari yang kaya akan potensi alam, budaya, dan seni. Pada ulang tahun Kabupaten Raja Ampat ke-7

Festival Bahari digelar di sekitar ibu kota kabupaten di Waisai, sekitar 3 jam menumpang speedboat dari Kota Sorong. Festival ini mengundang kabupaten lain di Papua yang memiliki pantai untuk berpartisipasi. Selain itu, kabupaten tetangga seperti Wakatobi juga turut diminta memeriahkan kegiatan ini.

Beberapa rincian festival yaitu Lomba Foto Bawah Laut, Lomba Perahu Dayung, orientasi bawah air, olahraga pantai seperti voli dll, dan atraksi budaya lokal. Atraksi budaya lokal akan ditampilkan oleh masyarakat Raja Ampat dan peserta dari kabupaten lain.

masyarakat setempat siap mempertontonkan perahu tradisionalnya yang digunakan nenek moyangnya untuk mengarungi lautan. Masyarakat Raja Ampat juga akan mempertontonkan kebiasaan mengonsumsi buah

wisatawan dapat melanjutkan kunjungan dengan mendatangi berbagai lokasi wisata alam Raja Ampat yang terkenal sebagai untaian jamrud di Papua. Ini karena Raja Ampat terdiri dari ratusan pulau-pulau kecil.

Masakan dan wisata kuliner Ulat Sagu bakar, Papeda dan seafood kuliner unik dari Papua. dalam festival Maritim ini juga ditampilkan Wisata Kuliner khas Papua, banyak macam masakan tradisional papua dihadirkan disini.

Festival Bahari Raja Ampat diagendakan menjadi kegiatan tahunan untuk meningkatkan arus wisatawan. Saat ini, di Papua terdapat Festival Lembah Baliem di Wamena Kabupaten Jayawijaya, Festival Asmat, Festival Kamoro di Timika, dan Festival Danau Sentani di Jayapura

lihat juga Perairan Raja Ampat

sumber : alambudaya.blogspot.com

Festival Danau Sentani

November 9, 2010

Festival Danau Sentani (FDS) ke-3 tahun 2010 digelar di Pantai Kalkhote, salah satu kawasan wisata menarik di bibir pantai Danau Sentani, Kabupaten Jayapura yang terletak sekitar 30 km utara Kota Jayapura mulai Sabtu, 19 Juni 2010.

Situasi di dalam Kota Sentani serta jalan poros Jayapura-Bandara Sentani tampak meriah dengan umbul-umbul FDS. Masyarakat dari berbagai kabupaten/kota di Papua dan Papua Barat yang akan memeriahkan acara ini telah memadati Kota Sentani dan Jayapura sehingga tidak ada kamar hotel yang kosong.
Itu sebabnya, kata Habel, FDS 2010 ini tidak hanya menampilkan orang-orang Sentani dari 18 sub etnis di Jayapura tetapi juga dari berbagai kabupaten/kota di Papua seperti Raja Ampat, serta dari Maluku, Makassar, Tanah Toraja, Jawa, dan Sumatera.
Dunia Kenal Papua Melalui Festival Danau Sentani

Dunia Kenal Papua Melalui Festival Danau Sentani
Festival Danau Sentani. (sentanilakefestival.com)
Pesta akbar budaya yang digelar setiap tahun di Kabupaten Jayapura, Papua yang dikenal dengan sebutan “Festival Danau Sentani” (FDS) merupakan ajang untuk memperkenalkan tanah Papua kepada masyarakat internasional sehingga tepat dikatakan “Dunia mengenal Papua melalui Festival Danau Sentani”.

Festival Danau Sentani tahun ini merupakan pesta budaya rakyat Papua yang digelar untuk ketiga kalinya setelah pada tahun 2008 digelar pertama kali di kawasan wisata budaya Kalkote, bibir Danau Sentani dengan tema FDS tahun 2010 adalah “Loving Culture For Our Future” .

Pelaksanaan FDS 2010 digelar dengan nuansa unik dan inovatif melalui tiga konsep utama yaitu konsep pagelaran yakni atraksi dan lomba budaya khas Papua, konsep pameran yakni promosi, investasi dan perdagangan dan ketiga adalah konsep wisata yakni tour yang menarik dengan menikmati panorama Danau Sentani yang indah, mengunjungi kampung wisata Tablanusu serta tempat wisata lainnya.

Papua memiliki kekayaan alam yang luar biasa juga kaya dengan budayanya. Banyak orang di dunia belum mengetahui Papua dengan segala kekayaannya itu sehingga kita harus memperkenalkan Papua melalui program kepariwisataan dengan menyelenggarakan festival budaya seperti ini.

Membangun Papua dengan konsep yang besar karena memang Papua punya potensi yang besar, baik potensi alam maupun budayanya. Semua ekosistem di bumi menyatu di Bumi Cenderawasih ini dengan taman Lorentznya.

Tidak ada bagian di bumi ini yang memiliki kekayaan species yang sangat besar selain di tanah Papua. “Banyak orang di dunia belum tahu akan kekayaan itu

Di daerah Memberamo yang dialiri Sungai Memberamo terdapat begitu banyak species tetapi hingga hari ini belum ada satu pun wisatawan yang berkunjung ke Sungai Memberamo itu.

Papua juga, lanjutnya memiliki 250 suku dengan 250 bahasa. Ini merupakan kekayaan yang luar biasa. Kita dapat mengenal masyarakatnya jika kita mengetahui bahasanya.

“Bahasa membuka tabir untuk mengenal manusia dan kebudayaan. Apabila anda tidak memahami bahasa maka anda pun tidak mengerti masyarakatnya. Kita harus mulai dari hal yang kecil walaupun belum sempurna,” katanya.

Di Danau Sentani dikembangkan perikanan air tawar. Terdapat 29 species ikan air tawar dan tiga di antaranya merupakan species asli Danau Sentani. Ikan Gabus merupakan salah satu species asli danau Sentani yang tidak terdapat di daerah atau negara lain di dunia.

Lihat Wisata Danau Sentani 

Wisata Papua

September 30, 2009

Wisata Papua

Obyek wisata Papua yang populer adalah Taman Nasional Lorentz, Danau Paniai Papua dan Teluk Triton , Perairan Raja Ampat Papua Barat

selengkapnya lihat Obyek Wisata Papua

  • Obyek Wisata papua
  • Wisata Papua
  • Wisata Papua Barat
  • Wisata Provinsi Papua

  • Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.